Pages

Monolog diri

Bising salah. Diam pun salah.
Happy terlampau lagi la salah.
kerana mulut badan binasa.
Aku membawa diri bukan bermakna aku menyombong.
Bukan makna aku memulaukan di antara kita.
Tapi demi mencari keredaan ilahi.

Aku sudah biasa menyendiri sejak kecil.
Bermain boneka sendiri.
Pulang sendiri.
sehingga kini, masih menyendiri.
Bukan apa, aku bimbang ada yang terguris lagi dan salah erti.

Bersemuka sungguh manis.
Belakang di cemuh seakan duri.
Mereka tidak tahu apa makna tersurat.
tahu implikasi tapi masih terjerat dalam kanjah.


Semalam ku ukir senyuman,
hari ini manik jernih menitis.
Pendam yg terlalu lama.
sehinggakan membinasa diri.


Sakit itu kifarah,
Luar seakan sihat.
Dalaman perit rasanya.
Allah tidak akan uji manusia yang lemah.
Sebanyak mana dugaan dalam hidup
Aku perlu kuat.
aku tidak menyendiri.
Aku punya keluarga yang banyak menasihati,
Aku punya teman yang sejati,
dan
Aku punya ALLAH swt yg selalu diingati.





Anak kecil yang tidak mengerti apa-apa.
Namun
lebih tahu memahami berbanding teman mengapi.
Cukuplah Allah sebaik pelindung dan penolong kami.

hasbunallah wa ni’mal wakiil









Dia

Assalamualaikum dan salam ukhwah :)

Entries yang kena hayati skit. skit je awak.

Dulu mungkin dia sukakan fashion. Baju adik menjadi pilihan, seluar gimnastik menjadi rebutan. tudung belit sana sini setiap kali menyemakkan diri di shopping mall semua style di praktikkan. 

Masuk tutorial baq hang dalam youtube mesti hot. Kejar populariti skit, baru orang kenal, nama menjadi sebutan. Upload gambar gambar di facebook yang stylish tp baju akhir zaman. Tahu apa hukum agama tapi masih lagi langgar. Itu lah dia yang dahulu. Larangan ibu tak pernah dia endahkan.

Tiada insan suci tanpa dosa pada masa lalu, tiada insan yang berdosa yang gelap masa depannya.

Itu dulu, dia cuba untuk berubah. Godaan syaitan tak pernah lari. Makin jauh makin dekat dia menggoda. Nyah kauu ! Tunduk sikit, kau dah bermadah itu ini. Jika kuat iman, lesaplah kau. Kenapa ada segelintir di antara mereka suka mengungkit kisah dahulu kala? itu dia yang dulu. 

Setiap pagi sebelum dia pergi kelas, periksa baju kurung jarang ataupun tidak. Tudung yang besar besar di apainya. Tudung yang kecil molek di jual ataupun di sedekahkan. Apa yang dia perasan " Baju dekat shopping mall sekarang yang labuh-labuh comel-comel semua tak ada lengan, yang pendek nampak pinggul semua lengan panjang and JARANG" aduhh

Sedap menjamu selera, dia di sapa " wahh mana tudung belit belit kau? Ustazah dah ha ko sekarang"
Dia hanya tersemyum. dengan lemah lembut. "Hijrah" :)

Biar hodoh di mata manusia, jangan hodoh di mata Allah.

kerana facebook, twitter habis rosak susu sebelanga. Share benda baik jadi isu, share perasaan syok sendiri, pakwe makwe kemain byk like. Banyak silap, silap dia dulu.

Kali terakhir dia cium pipi ibunya sewaktu zaman persekolahan dan sewaktu belajar di perantauan. Syurga ibu di pijak pijak. Ya Allah dia sangat kesal, kesal. Awal Januari dia memberanikan diri untuk message ibunya.

"Mintak ampun mak, "Dia" akan cuba jadi anak yang solehah mcm mak nak"

3 hari air mata dia berguguran mengenang dosa masa lalu. sembab itu implikasi khilafan sendiri. Jahilnya dia dahulu, tak cium bau syurga. Ya Allah ampunkan dia..

Kini hampir setiap hari mendapat call dari mak, kakak kerana rindu akan "Dia"
Penghijrahan seseorang banyak mengubahkan perjalanan hidup. Bukan untuk mengaibkan tapi dia banyak belajar dari kesilapan. Pengajaran buat dia dan semuanya.

Pesanan ringkat buat teman DIA. Dia mohon beribu kemaafan salah dan silap. dan terima kasih buat mereka yang banyak beri dorangan buat Dia insan yang "Baru mengenal" Awak boleh hina manusia yang lemah, dia yang lemah itu sama kau hina ciptaan Tuhan. ya Khilaf dia, Dia menyesal. Kini bersosial yang baru. semoga kenangan yang pahit terus lenyap.

Cebisan yang dia terbaca ;
WARNING
"Dosa mengumpat hanya layak diampunkan oleh orang yang diumpatkan. Selagi orang yang diumpatnya tidak mengampunkan, maka dosa itu akan kekal dan menerima pembalasannya di akhirat."


SALAM SAYANG DARI DIA
Atiqah Fadzil